Minggu, 11 Agustus 2013

Cara Melubangi Cartridge Baru Canon, Pertimbangan Printer Infus dan Kagak Infus, Dan Lain-Lain :D

Assalamu Alaikum Wr. Wb.

Alhamdulillah Nanas masih dipinjamkan nyawa, mimpi Nanas semalem serem abizzz, masa mimpi Nanas ngeliat pocong dan kuntilanak lagi main poker, aduuhh untung Nanas cepet bangunnya. Kali ini Nanas pengen share pengalaman Nanas tenang printer, printer memang sangat Nanas perlukan untuk print-print tugas maupun gambar-gambar nggak jelas. Nanas baru sentuh printer kalau lagi butuh, tapi kalau nggak butuh Nanas cuekin aja dilantai, kedinginan, dan ngemis akan belaian (lebay...), secara garis besar dan pengetahuan orang awam, Cuma ada dua jenis printer yaitu printer infus dan kagak infus (kayak orang sakit aja pakai infus2 segala).

  • Apa bedanya infus dan kagak infus??
  • Menurut Nanas, kalau yang infus itu sangat simpel dalam urusan refill, karena kita tidak perlu lagi membuka cartridge dari rumahnya untuk diisi, melainkan tinggal diisi ditabung infusan, kalau kagak infus yah ribet dalam urusan refill (kebalikan dari infus).


Berbagai macam vendor printer tidak menyertakan infus pada productnya, berarti infus itu rakitan atau ilegal dong? Ya ialah, itu Cuma rakitan aja. Awalnya Nanas sangat tertarik dengan printer infus dan sempat menggunakannya untuk beberapa bulan, dan kesimpulannya Nanas sangat menyesal. Infusan pada printer itu merusak cartridge printer anda perlahan tapi pasti, mulai dari masuk anginlah, mampet lah, headnya kering lah, pokoknya banyak sekali permasalahan yang Nanas hadapi. Tapi semua kerusakan tersebut masih dapat Nanas perbaiki sendiri dan tak ada yang menemani, namun lama kelamaan kualitas cetak menurun hingga menyebabkan nyawa Cartridge Nanas tidak tertolong lagi. Akhirnya Nanas beli dah Cartridge baru, dan harganya bikin merinding yaitu Rp 200.000 (Lumayan besar untuk kantong siswa seperti Nanas), setelah Nanas beli Cartridge baru dan melepas infusan akhirnya printer Nanas sangat fit dalam melaksanakan tugasnya, berselang beberapa Minggu tinta pada Cartridge habis, dan harus di refill, masalah baru mulai muncul. Nanas kebingungan mencari tempat refill tintanya (Nanas menggunakan printer Canon), setelah modar-mandir kebingungan di depan WC akhirnya Nanas dapat tempat refillnya, tapi ada yang aneh, kok tidak ada lubangnya??? Perasaan yang dulu-dulu ada kok, lubangnya ke mana??? Gimana cara nyuntik tintanya???. Ternyata kita harus melubanginya sendiri, jadi Nanas ambil dah tuh bambu runcing nenek moyang tapi malah kegedean, jadi Nanas pakai dah jarum suntik yang Nanas panasi dahulu terus tusuk deh di tempat refillnya, setelah buat lubangnya tinggal diisi aja tintanya (jangan terlalu besar ketika membuat lubangnya, karena dapat menyebabkan cartridge anda masuk angin, yang penting jarum suntik yang digunakan untuk refill pass).

Jadi kesimpulannya adalah, boleh-boleh saja kalian menggunakan printer infus, tapi harus dipakai setiap hari agar tintanya tidak kering dan mampet. Kalau merasa jarang menggunakan printer sebaiknya jangan beli yang infus, karena akan sangat merugikan. Yang namanya printer pasti ada juga masa pakainya, so peliharalah printer anda sebaik-baiknya dan doakan agar umurnya panjang. :D

UPDATE : 
Untuk melubangi Cartridge lebih halus, coba anda gunakan bor tangan untuk melubanginya, saya sendiri sudah mencobanya, Semoga membantu :)


Minal Aidin Walfaidzin, Mohon Maaf Lahir dan Batin semoga kita semua masih dipertemukan dengan bulan Ramadhan berikutnya. Maafkan Nanas jika postingan Nanas ada yang kurang berkenan. Terima Kasih sudah berkunjung, datang lagi yah :D.